Minggu, 25 November 2012

Sekelumit opini nyeleneh ala Ms. Deer #1. sosmed



Adakalanya batinku resah jika menengok beranda facebook kala malam menjelang, khususon malam minggu. Bagaimana tidak, berandaku penuh dengan mereka yang tengah dilanda asmara (maaf, sedikit lebay). Ingin rasanya aku meremove semua yang asyik memperbaharui status mereka dengan embel2 “ –bersama ‘si anu’“. Halaaaaah... lebay pisan . Ingin rasanya aku meremove semua orang yang memperbaharui status mereka dengan kata-kata ‘ALASTAPAT-ALAySTAdiumemPAT’ , such as :
“ i luph yu, syg...”
“baru azah kTemu uDagh kanGeeendt Lageeh...”
Loud Smiley“aduuuchh.. mamink’x jalan b’Dua cama c’ayank”
“muucih eah beeeeb udaxh mo nemenindt aquwh malemp inich”
“titik dua bintang buat ayang” (naon coba maksudna?) wkwk

Ya, kuakui, kali ini postinganku akan terasa kontroversi. Tak apalah, selama tidak ada nama orang, perusahaan, lembaga atau badan yang kujelekkan imagenya, maka kurasa everything’s gonna well .
Coba anda pikirkan saudara-saudara ! betapa alaynya bangsa kita, tidakkah kita bisa sedikit lebih bertoleransi terhadap mereka yang masih betah sendiri atau terpaksa harus dibetah-betahin sendiri? Ckckck...mana toleransi dalam berasmaranyaaaaaa :@ (aspirasi batin)


Ah, enek nagogin facebook, larilah ke twitter, eh Masyaallah... pada mention-mentionan, sungguh, bukan perkara yang jauh lebih baik dari status alay -____-“

Mention-mentionan itu keparahannya terletak pada saat 2 buah akun yang saling tembal-menembali suatu obrolan secara continue dan dipaksa buat hafal nama user si ‘dia’ biar entar pas nge ReTweetnya gak ribet (versi twitteran di ponsel). Sedangkan, letak keparahan di Facebook, gak jauh beda..kita bisa menikmati fasilitas ‘daftar masuk’ dan ‘tandai’. Ya intinya gitu sih, me link suatu akun dengan akun lainnya agar tercipta suatu keterkaitan secara continue dan sudah barang pasti jadi konsumsi publik dan tujuan utamanyapun pasti agar terpublikasikan ke publik. Apa bisa dikatakan sebagai suatu modus ‘pamer’?
Lebih parahnya, di facebook gampang banget ngerubah ‘status hubungan’. Bisa dipilih, dari mulai :
-tidak ada
-lajang
-berpacaran
-bertunangan
-hubungan tanpa status
-menikah
-berpisah
-rumit
-tinggal bersama

-etc.
Haduuuh... ini nih the funniest part yang aku suka dari facebook. Ada beberapa alasan kenapa aku suka banget sama part ini.
1.       Buat para secret admirer, dengan fasilitas status hubungan ini, bisa dipakai untuk menyelidiki tentang dia secara lebih jauh dan lebih privat.
2.       Buat yang lagi PdkT, bisa dipake buat mengecek keabsahan pengakuan gebetan, sinkron gak sama informasi yang dia cantumin di FB, sinkron gak sama kenyataannya.
3.       Buat yang udah jadian, bisa dipakai buat mengawasi gerak-gerik si doi. Kalau awalnya antara 2 akun kalian disematkan suatu hubungan , terus tiba-tiba di akun dia informasi hubungan kalian tidak tampak, atau parahnya tiba-tiba berganti menjadi “lajang”, “Rumit”, “Hubungan Tanpa Status”, atau bahkan “Berpacaran dengan orang selain kamu”! wah, bahaya nih guys !

WTF Buat para lajangers yang belum punya sosok impian, yang belum punya gebetan, yang belum punya ‘target’, jangan sedih atuh guys, Tuhan masih memilihkannya untukmu (kita bahas lagi ini nanti). Yang jelas, kalian (lebih tepatnya: kita) pun masih bisa menikamati fasilitas ini sebagai perbandingan. Ya, pelipur lara agar sedikit meringankan beban kalian yang selalu iri atas hubungan serta romansa orang lain. Maksud ane, kalian bisa menikmati hidup kalian dengan sedikit mencicipi ‘kehidupan’ mereka lewat ‘pembaharuan informasi’ mengenai  hubungan mereka. (waaah...semu-semu ngajarin ngegosip nih Ms. Deer)

Singkatnya, pernah liat cewek-cowok wall  to wall-an gak? pasti pernah dong ya... biasanya masa-masa ini terjadi saat mereka benar-benar dibuai asmara. Segala yang buruk jadi indah, segala yang gagal terlihat sempurna, segala kejadian selalu dikait-kaitkan sama si dia..ah pokoknya MERAH MUDA we lah! Nah, biasanya mereka memanfaatkan situs jejaring sosial untuk mempublikasikan ‘sesuatu’ diantara mereka.biasanya siklusnya gak jauh kaya gini :
 Beberapa hari sebelumnya WTWan, beberapa hari kemudian intens PDkT, beberapa hari selanjutnya mulai yakin, beberapa hari kemudian jadian, beberapa saat kemudian ganti status hubungan, kemudian masih WTWan tapi mulai ada pertentangan, beberapa saat kemudian berganti status hubungan lagi dan kemudiannya lagi saling menjelek-jelekkan apa yang ‘beberapa saat lalu’ mereka klaim sempurna!  Amboiii...dunia memang singkat. Semua siklus nampak sangat singkat dan terasa sangat sangat wajar. Memang, ketika dunia sudah terjamah modernisasi, apapun akan terkena imbasnya berupa tuntutan untuk hidup serba cepat dan instan. Begitupun siklus suatu hubungan. (walau masih ragu, emang ada korelasinya gitu? Aya ayakeun we nya....)
Bukan bermaksud untuk menjadikan bahan ledekan, tapi disadari atau tidak,  penggunaan fasilitas ‘status hubungan’ di jejaring sosial nampaknya harus dikaji sematang mungkin, jangan sampai ada pihak yang menjadikannya sebagai cemoohan, atau bahakan menurunkan kredibilitas si empunya akun.
“eh..eh.. si dia tadi malam ganti status dari berpacaran menjadi lajang! Padahal ganti status hubungan dari  lajang menjadi berpacarannya juga baru beberapa minggu lalu, enggak ding, beberapa hari lalu..ih ternyata bla bla bla bla” #Be careful from Gibahers !
Emang enak di denger ya kalau kita tiba-tiba diomongin kaya gitu hanya karena sebuah perubahan informasi di akun sosmed kita?

“tau gak si ‘anu’, dia itu cakep, tajir, pinter, eh gilaaaa tiap seminggu sekali ganti nama orang di belakang status hubungan ‘berpacaran’nya. Minggu lalu si A, minggu kemarin si B, minggu kemarinnya lagi si C.. “

Nah, kira-kira kalau ada yang ngegosip kaya gitu, akan muncul 2 opini:
1.    “wah...gaya ya si ‘anu’ ! gampang banget dapetin pengganti ceweknya yang kemarin-kemarin ! hebatlah...” . termasuk kedalam tanggapan yang pro si ‘anu’. Dengan kata lain, terlontar pujian serta penyalutan terhadap hal yang dia lakukan. Anggaplah kredibilitas si ‘anu’ naik.

2.       “haaaaah...?!!! ganti cewek lagi? Geeelaaa aja, dia pikir cewek itu komoditi yang bisa di koleksi gitu? Kaya perangko aja ! meskipun dia pinter,  tajir, cakepnya kaya bintang pelem indihe, gue mah ogah deh jadi pacar dia !! ntar image ke kitanya juga jelek, ‘mantannya si playboy’ ! ih...amit-amit deh gue mah..” . see ? opini ini kita golongkan saja kedalam opini yang kontra si ‘anu’. Dalam kata lain, kredibilitasnya ngagejret ! sayang atuh beberapa kelebihan seperti : pinter, tajir, cakep bisa runtuh gara-gara pempublikasian pergantian hubungan yang terlalu sering di revisi . iya kan? Iya kan?
Mulai saya spesifikkan deh buat para lajangers. Maksud saya, menjadikan perbandingan itu adalah agar kalian tetap keep optimistic dan keep posthink ! @ms. Deer, bisa lebih spesifik lagi gak? Gue gak ngerti ! ok ok ok, aku sempitin lagi. Jadi perbandingan disitu adalah merujuk pada 3 keadaan yang berbeda yang umumnya terlingkup dalam siklus pacaran. Yaitu :
1.       Keadaan sebelum jadian
2.       Keadaan saat jadian
3.       Keadaan setelah jadian
Sebenarnya dari poin nomor 1,2 dan 3 itu masing-masing  bisa dipecah lagi jadi tiga :
a.       Masa Merah muda
b.      Masa Putih
c.       Masa kelabu yang berangsur-angsur menghitam.

Ngerti dong ya pasti dari analogi warnanya juga . merah muda = penuh cinta . putih =tenang, waspada, berpikir matang untuk mengambil keputusan. Abu abu menghitam=zenith masalah beserta komplikasinya sampai tiba pada fase PUTUS. (alah....punten bilih aya nu kasindir, da saleresna abige kasindiran! Wkwk)
Jadi.... terengtengteng.....(bayangkan backsoundnya seolah-olah nyata), dapat kita tarik kesimpulan bahwa :
“ah gening ternyata yang pacaran juga akan tiba saatnya putus,kecuali yang emang udah jodoh. Apa bedanya sama yang lajang? Toh ujung-ujungnya menyendiri lagi. Anggap aja bahwa lajang itu suatu kasihsayang Tuhan agar kita tidak merasa patah hati”

Bedanya sebelah mana sih ms. Deer ? hmmm... bedanya hanya di proses,
®Bahagia versi orang pacaran : asyiknya ada yang ngebangunin dan nyapa walau via mobilephone, asyiknya ada yang ngejajanin, asyiknya ada yang nanyain ‘udah pulang belum? Kalau belum aku jemput”, asyiknya ada yang nemenin jalan, asyiknya ada yang bikin jantung kita dag-dig-dug saat lihat wajahnya.
®Bahagia versi orang lajang : asyiknya bangun sendiri sbg ciri orang mandiri, asyiknya ada yang ngetokin pintu kamar tiap pagi sambil bilang “bangun woyyy bangun!!” walaupun itu suara emak, tapi aduhai...kasih sayangnya kerasa sampai ke sumsum tulang, asyiknya bisa beli barang tanpa harus membaginya dengan orang lain, ex: daripada beli 2 eskrim belasan ribu, mending beli segelas es cingcau yg jauh lebih ekonomis, mengenyangkan dan berfaedah biar nanti uang sisanya bisa ditabung ke nomor rekening Bank Muamalat Syariah 0205794656 atas nama Yusi Yulva Aulia (diantos pisan nya....wkwk), asyiknya ada yang nelponin atau paling tidak ngemiskolin dari orang rumah yang bener bener tulus mengkhawatirkan, walaupun pas diangkat bunyinya : “dimana budak teh jam sakieu acan nyampe? Ngador kamana heula hah? Melang kolot mah!” rada hahaok memang, tapi aseli..setiap partikel emosinya mengandung kasih sayang tak ternilai, setiap molekul haokannya ada ketulusan tak terperi. Asyiknya kita bisa jalan sama emak atau bapak, walau Cuma nemenin plus bantuin beliau ke pasar, tapi Subhanallah, pahalanya gede ! belom lagi bonus mie ayam semangkok (versi saya sih itu mah :D), dan asyiknya ada yang bikin jantung kita dag dig dug saat kita dinasehatin “sekolah dulu ya nak yang bener, fokus sama pelajaran, jangan dulu pacaran. Kelak padamu tampuk kesejahteraan kehidupan kita ditumpukan. Emak akan bangga kalau kamu bisa ranking 1, juara umum, atau minimal juara olimpiade matematika se Asia Tenggara lah” . subhanallah, amanah tuh ! motivasi juga ! tapi mak...boleh interupsi gak? Kayaknya emak salah mengurutkan prestasi deh mak -__-“
®Sedih versi orang pacaran : gak di kabarin bentar, curiga terus bawaannya galau. Ada kesalahpahaman dikit berantem, lirik kanan kiri dikit eh liat si ayang udah siap-siap melototin kita, gak enaknya di posesivin, gak enaknya diatur, yang paling gak enak kalo udah di duain, atau diputusin.
®sedih versi orang lajang : jarang banget ada yang sms (hikmahnya: pulsa awet, radiasi penggunaan hp berkurang, menghemat daya baterai dan penggunaan waktu jauh lebih efisien), jarang banget ada yang ngajak jalan (hikmahnya: awet piti coy! Gak banyak lirik sana sini ntar kecenderungannya malah ke perilaku konsumtif, penggunaan waktu lebih efisien), jarang ada yang nyapa (hikmahnya:jadilah orang pertama yang menyapa orang lain! Kan kesannya lebih bagus), tiap malam minggu ‘mengevakuasi’ diri dari sosmed dan ngerem aja di kamar (hikmahnya: penggunaan paket data berkurang otomatis pulsa awet, bisa tidur lebih cepat. so, kesehatanpun terjaga), gak ada yang manggil pake panggilan sayang (hikmahnya: bisa manja-manjaan ke orang rumah demi bisa dilabeli dengan panggilan sayang ala mereka. Ex : neng – papah, cici-mama, auliiia-adik, teh us us-adik, kaka cici-adik, belum lagi temen temen yang manggil pake zhy,teh mbem, teteh blekok, adhe, onii san, nee san, deer, usiii, ukhti [pasti ada yang lagi ketawa pas baca nama-nama panggilan barusan. Wkwk] ).

Kayaknya cukup deh ya beropininya, udah tengah malem nih..
So, buat yang lajang, tong saredih tong garalau, Allah already written the name of your spouse . its only the matter of time, He will send him/her when you are ready. Believing! Believing!

Sakitu anu tiasa kapihatur, kurang lebihnya afwan, i think its more than long enough to waste ur time by reading this post. But, syukron atas kesediannya meluangkan waktu, semoga apa yang baru saja anda baca ada manfaatnya, setidaknya bisa membuat anda cekikikan menertawakan cara saya dalam menuliskan opini..
                                                                                                                                      
          Best Regards, Ms. Deer

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar